KOMENTAR DI BAGIAN BAWAH SEKALI

Niat Mau Memperkosa, Naas Mobil Malah Masuk Jurang.


MS (22), seorang pelajar Fakulti Pergigian Unpad hampir menjadi mangsa rogol oleh JSH (22), seorang pemandu angkot di Sumedang, seorang penduduk Kampung Dusun Nagrak, Kampung Cikareo Utara, Daerah Wado.

 Acara percubaan rogol dijalankan oleh JSH di Jalan Projek Cipining, Desa Pajagan, Kecamatan Cisitu, Kabupaten Sumedang, sekitar 23.58 Waktu Indonesia Barat, Jumat, 21 Februari 2020.

 Pesuruhjaya Polis Sumedang Adjunct Komisaris Besar Dwi Inda Lesmana mengatakan, insiden tersebut berlaku ketika usaha rogol bermula ketika MS akan pulang ke Cirebon.

 "Awalnya mangsa ingin pulang ke Cirebon oleh elf jurusan di Bandung-Wado yang didorong oleh suspek.  Bagaimanapun, mangsa ini tertidur hingga kawasan Pawenang, Wado, "kata Dwi Indra, Sabtu, 22 Februari, 2020.

 Apabila terjaga, dia berkata, MS meminta JSH untuk menghantar ke Alamsari, Sumedang.  JSH kemudian menggantikan kenderaan itu menggunakan pengangkutan awam Angedang-Wado dengan Z 1902 AV.

 Selepas MS memasuki pengangkutan awam, JSH berpura-pura menghantar MS.  Walau bagaimanapun, Kapolres meneruskan, JSH malah mengarahkan angkot ke tempat kejadian.  Bukan arahan yang diminta oleh MS.

 "Para pelaku menghentikan angkot dan bermaksud merogol mangsa dengan mengancam untuk membunuhnya.  Tetapi apabila merogol mangsa, pelaku melihat bahawa ada cahaya dalam arahnya.  Sehingga pelakunya segera memukul gas lagi, "katanya.

 Semasa membawa pengangkutan awam dengan kelajuan yang cukup tinggi, MS boleh mengambil perjuangan.  Jadi pengangkutan awam yang dipandu oleh JSH tidak terkawal.

 "Angkot kemudian jatuh ke tebing.  Mangsa kemudian berlari ke arah perumahan penduduk dan memberitahu penduduk.  Penduduk kemudian melaporkan kepada polis.  Penduduk dan pegawai polis segera menangkap pelaku yang masih berada di tempat kejadian, katanya.

 Hasil daripada niat jahat JSH, MS mengalami beberapa kecederaan pada tubuhnya.  Dia mengalami lebam ke dada, dagu, dan lecet di sebelah kanan.  Lutut kiri MS juga koyak dalam kemalangan.

 "Beruntungnya mangsa berjuang dan melarikan diri.  Sehingga mereka tidak menjadi mangsa rogol oleh pelaku.  Para korban Susdah dirawat di Hospital Daerah Sumedang setelah dirawat di Pusat Kesehatan Masyarakat Cisitu, "kata Dwi Indra sambil mengatakan jika para pelaku kejahatan itu ditahan oleh polisi.

Sumber : notif.id
BAGIKAN SEGERA WhatsApp
Lebih baru Terlama

Posting Komentar